Performa baterai lithium menemui hambatan?

Tujuan dari industri lithium-ion adalah untuk mengembangkan baterai yang lebih bertenaga, kapasitas lebih besar, masa pakai lebih lama, waktu pengisian lebih singkat, dan bobot lebih ringan. Baterai lithium-ion biasanya terdiri dari negatif (anoda), positif (katoda), dan diafragma. Senyawa litium yang digunakan dalam baterai litium memiliki persyaratan distribusi ukuran partikel tertentu, menggunakan bubuk litium ultra halus meningkatkan kinerja baterai: termasuk kapasitas penggunaan yang lebih tinggi, masa pakai yang lebih lama, laju pengisian yang lebih cepat, efisiensi yang lebih tinggi, laju pengosongan yang konsisten, serta pengurangan ukuran dan berat.

Selain ketahanan mekanis dan termal separator, faktor kunci yang mempengaruhi kualitas dan keamanan baterai meliputi komposisi kimia, bentuk dan distribusi ukuran bahan aktif, homogenitas dan sebagainya. Melalui penelitian dan pengembangan berkelanjutan, ALPA memiliki satu set lengkap program dan peralatan perawatan bahan positif dan negatif baterai lithium, yang mampu memenuhi persyaratan proses yang kompleks, termasuk pengumpanan bebas debu, pemisahan magnetik, penggilingan ultra-halus, klasifikasi, pengangkutan bubuk, pengemasan pengukuran, pengelompokan otomatis, kontrol cerdas, dan desain integrasi proses bubuk lainnya.

Senyawa khas bahan katoda untuk baterai lithium-ion

  • LCO(Lithium Cobalt Oxide,LiCoO2
  • NCA(Lithium Nickel Cobalt Aluminum Oxide,LiNiCoAlO2
  • NMC(Lithium Nickel Manganese Cobalt Oxide,Li [NiCoMn] O2
  • LMO(Lithium Manganate,LiMn2O4
  • LFP(Lithium Iron Phosphate,LiFePO4
  • Lithium Carbonate(Li2CO3
  • Lithium Hydroxide(LiOH)

 

Pengenalan bahan anoda untuk baterai lithium-ion

Baterai lithium-ion terdiri dari serpihan grafit alami, mikrosfer karbon mesofasa dan kokas minyak bumi seperti grafit buatan. Karbon saat ini merupakan bahan katoda utama yang digunakan dalam baterai lithium-ion, dan kinerjanya mempengaruhi kualitas, biaya, dan keamanan baterai lithium-ion. Ini adalah salah satu faktor penting untuk menentukan kinerja bahan anoda, seperti bahan baku, formula proses, kinerja yang stabil, efisiensi tinggi dan teknologi peralatan hemat energi dari penggilingan karbon-grafit, spheroidizing, membentuk, grading, dll.

Bacaan lebih lanjut: Ringkasan teknologi spheroidizing grafit untuk anoda karbon yang digunakan dalam industri baterai lithium.

Kami dapat menyediakan indikator kinerja berikut memenuhi proses dan peralatan

  • Ukuran partikel produk dapat disesuaikan secara sewenang-wenang antara D50: 3~45μm.
  • Perlindungan keramik di seluruh proses, peningkatan benda asing logam<20ppb.
  • Total closed-loop grinding, moisture increase ﹤100ppm.
  • Produksi per jam dari satu peralatan lebih dari1000kg(1).
  • Kecepatan linier cakram gerinda keramik dan roda klasifikasi mencapai 100m/s.
  • Bahan terner kristal tunggal dapat diproduksi oleh mill mekanis alih-alih mill pneumatik, dan konsumsi energi dapat dihemat hingga30%(2).

Catatan:
(1) ambil bahan terner polikristalin sebagai contoh;
(2) berdasarkan lebih dari dua tahun pelanggan dalam kondisi produksi yang sama dari statistik data.